Dapat Dua Kali Asimilasi, Napi Balik ke Bui

 

DUTA TV BANJARMASIN- Unit Reskrim Polsek Banjarmasin Tengah menangkap seorang narapidana (napi) yang dibebaskan melalui program asimilasi karena membawa senjata tajam tanpa izin dan meresahkan masyarakat.

“Kami dapat laporan masyarakat, kalau pelaku membawa senjata tajam jenis pisau dan mengayun-ayunkannya di jalan sehingga anggota ke TKP dan langsung mengamankannya,” ucap Kapolsek Banjarmasin Tengah Kompol Irwan Kurniadi SIK di Banjarmasin, Kamis (28/5).

Ia mengatakan, pelaku yang diamankan oleh Polsek Banjarmasin Tengah itu bernama Muhammad Rizki Anjasmara alias Rizky (29) warga Jalan AES Nasution Gang Musyawarah No 06 RT07 Kecamatan Banjarmasin Tengah.

Dari hasil pemeriksaan, pelaku merupakan napi asimilasi Lapas Teluk Dalam Banjarmasin yang bebas bersyarat karena pandemi COVID-19.

Kompol Irwan mengatakan pelaku sebelumnya juga tertangkap karena kepemilikan senjata tajam tanpa izin dan ditahan, kemudian memperoleh asimilasi. Tak berapa lama di luar lapas, pelaku kembali berulah mengulangi kasus yang sama yaitu membawa senjata tajam.

“Pelaku kami periksa kemudian tak berapa lama diserahkan ke pihak lapas untuk menjalani sisa masa tahanan,” ujar perwira menengah Polri itu.

Kapolsek mengatakan pelaku yang juga residivis itu ditangkap pada Selasa (26/5) sekitar pukul 09.00 WITA, saat berada di Jalan Kolonel Sugiono Kelurahan Kelayan Luar, KecamatanBanjarmasin Tengah, Kota Banjarmasin.

“Atas perbuatan pelaku karena membawa senjata tanpa izin maka penyidik menjeratnya dengan Pasal 2 ayat (1) UU No 12 Darurat Tahun 1951 tentang membawa senjata tajam tanpa izin,” tuturnya.(ern/rep)

#UPDATE CORONA KALSEL


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *