Tindak Pidana UU ITE Kalsel Jadi Sorotan

Banjarmasin, DUTA TV — Tindak pidana di Kalimantan Selatan mengalami kenaikan selama pandemi COVID-19. Terhitung sejak Januari hingga September 2020 terjadi 4.494 kasus. Naik 48 kasus atau 1,07 persen dibanding tahun lalu yang tercatat 4.446 kasus

Kabid Humas Polda Kalsel Kombes Pol Mochamad Rifa’i di Banjarmasin memaparkan, kejahatan konvensional tercatat 3.084 kasus atau naik 70 kasus alias 2,32 persen dibanding tahun 2019 pada periode yang sama.

“Kenaikan serupa juga terjadi pada kejahatan transnasional dari 1.288 kasus menjadi 1.298 kasus atau naik 10 kasus,”ujarnya, Rabu (14/10).

Sedangkan yang turun tindak pidana menyangkut kekayaan negara dari 142 kasus menjadi 111 kasus atau turun 31 kasus serta kontijensi dari 2 kasus menjadi 1 kasus saja tahun ini.

Rifa’i juga mengungkapkan, tindak pidana terkait Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE) juga menjadi sorotan pihaknya lantaran naik signifikan yaitu 42 kasus tahun ini dibanding 21 kasus di tahun lalu.

“Narkoba juga mengalami kenaikan baik dari kasus maupun jumlah barang bukti yang disita. Tahun ini ada 1.304 kasus atau naik 26,6 persen dengan barang bukti paling melonjak sabu-sabu 586,332 kilogram. Sedangkan tahun lalu 1.030 kasus dengan sabu-sabu 22 kilogram,” katanya.

Berdasarkan data tindak pidana tersebut, Rifa’i mengingatkan masyarakat tetap waspada sehingga tidak menjadi korban kejahatan.(rol)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *