Terpilih, Joe Biden Akan Bentuk Tim Transisi dan Satgas COVID-19 AS

Washington DC, DUTA TV —  Joe Biden terpilih menjadi Presiden Amerika Serikat (AS) ke 46. Ia berjanji sepanjang kampanye kepresidenannya untuk menangani virus corona COVID-19 dengan serius, dan beberapa hari dalam transisi kepresidenannya, dia akan mengambil langkah pertama untuk menepati janji itu.

Biden akan mengumumkan satuan tugas virus corona yang terdiri dari 12 orang pada Senin 9 November, dua sumber yang memiliki pengetahuan mengatakan kepada CNN, dikutip pada Minggu (8/11/2020). Pengumuman itu dimaksudkan untuk menunjukkan betapa seriusnya rencana presiden terpilih untuk fokus pada pandemi yang telah mencapai rekor jumlah infeksi harian dalam seminggu terakhir.

Gugus tugas tersebut akan dipimpin oleh tiga ketua: mantan ahli bedah umum Vivek Murthy, mantan komisaris Food and Drug Administration David Kessler, dan Dr. Marcella Nunez-Smith dari Universitas Yale. Anggota tambahan akan diumumkan pada hari Senin.

Prioritas pengumuman gugus tugas menggarisbawahi urgensi pandemi dan niat Biden untuk mencoba mengembalikan perhatian bangsa terhadap virus tersebut. Kelompok itu, bersama dengan Biden dan Harris, berencana untuk sering mengadakan pengarahan di televisi tentang krisis tersebut, kata para staf-nya.

Ini mengingatkan pada fokus yang dicurahkan Biden, dan mantan Presiden Barack Obama, pada ekonomi ketika mereka memenangkan Gedung Putih 12 tahun lalu di tengah krisis ekonomi yang parah. Itu adalah pola pikir yang diambil Joe Biden terhadap virus corona, kata para ajudan, dengan harapan mencoba mencegah pandemi memburuk sebelum mereka resmi menjabat pada 20 Januari 2020.

Virus Corona membalikkan pemilihan presiden dan memberikan perbedaan yang mencolok dalam persaingan, dengan Biden berjanji untuk menangani pandemi dengan serius, sementara Trump mengurangi pentingnya virus dan sering mengeluh bahwa itu terlalu banyak fokus pada jejak kampanye – bahkan setelah dia terinfeksi sendiri.

Terlepas dari komentar Trump bahwa virus akan hilang dengan cepat, pandemi telah meningkat selama seminggu terakhir karena suara terus dihitung di seluruh negeri. Pada hari Jumat, ada 126.480 kasus baru setiap hari, menurut data Universitas Johns Hopkins, hari ketiga berturut-turut di mana negara telah melampaui 100.000 kasus baru dan hari pelaporan tertinggi sejak pandemi dimulai.(lip6)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *