Harga Pertalite Akan Naik, YLKI : Tidak Punya Empati !

Jakarta, DUTA TV — Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) menilai rencana pemerintah menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM) jenis Pertalite dan LPG 3 kilogram (kg) adalah wacana blunder alias kesalahan besar. Pasalnya, rencana ini menunjukkan pemerintah tak punya empati kepada masyarakat.

“Itu wacana blunder, tidak punya empati terhadap masyarakat yang tengah dirundung kenaikan harga pangan,” ujar Ketua Harian YLKI Tulus Abadi, Rabu (6/4).

Padahal, sambungnya, pemerintah sudah menaikkan harga Pertamax dari kisaran Rp9.000 menjadi paling mahal Rp13 ribu per liter sejak 1 April 2022. Selain itu, pemerintah juga menaikkan tarif pajak pertambahan nilai (PPN) dari 10 persen menjadi 11 persen.

Menurut Tulus, kenaikan harga Pertamax dan tarif PPN sudah cukup memberatkan masyarakat. Tulus khawatir jika pemerintah tetap menaikkan harga Pertalite dan LPG 3 kg, maka daya beli masyarakat akan semakin menurun.

“Untuk itu, saat ini sangat tidak mungkin untuk kenaikan Pertalite dan LPG 3 kg, mengingat daya beli masyarakat yang sedang down,” kata Tulus.

Sependapat, Wakil Ketua Komisi VII DPR dari Fraksi PAN Eddy Soeparno juga menilai rencana kenaikan harga Pertalite dan LPG 3 kg tidak tepat dilakukan pada saat ini.

“Karena kita melihat masyarakat saat ini masih belum pulih perekonomiannya, terutama masyarakat kelas bawah yang masih tertekan dari aspek pendapatan,” ucap Eddy.

Justru, menurut Eddy, masyarakat butuh gelontoran subsidi dan bantuan dari pemerintah. Sebab, kenaikan harga bukan terjadi pada komoditas energi saja, tapi juga bahan pangan, salah satunya minyak goreng.(cnni)

Saksikan terus program-program unggulan Duta Televisi live di sini

Berita Lainnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *