FBI Angkut Penjual Alat Peretas di Banjarbaru, Korban dari Asia – Eropa

Ilustrasi (Foto : mic.com)

Jakarta, DUTA TV Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri menangkap warga Kalimantan Selatan (Kalsel) RNS (21) penjual alat peretasan (hacking tools) yang digunakan untuk meretas akun-akun pengguna aplikasi startup kelas internasional.

Tersangka ditangkap bekerja sama dengan FBI dan Interpol di wilayah Banjarbaru, Kalimantan Selatan.

“Alat peretasan ini telah menyasar lebih dari 70 ribu akun yang tersebar di 43 negara,” kata Direktur Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri Brigjen Asep Edi Suheri, Jumat (18/2).

Ia menyebutkan bahwa tersangka menjual alat atau kode peretasan tersebut menggunakan situs yang transaksinya melalui bitcoin. Para korban dari kejahatan ini tersebar di beberapa negara seperti Thailand, Hongkong, Jepang, Prancis, USA dan Inggris.

Edi menjelaskan bahwa kerugian yang terjadi akibat kejahatan tersebut berkisar sebesar Rp31 miliar.

“Kepada pengguna payment online ataupun E-comerce agar lebih berhati-hati dalam penggunaan data pribadi,” ucap Edi.

Dalam penangkapan itu, penyidik menyita barang bukti berupa satu handphone merk iPhone 11 Pro, sebuah smartwatch, buku tabungan, tiga unit sepeda motor, satu mobil sedan merk BMW 320i AT, sebuah kartu tanda penduduk (KTP) Kalimantan Selatan, dan dua unit laptop.

Berkas kasus tersebut, kata Asep, saat ini sudah dinyatakan lengkap atau P21 oleh Jaksa Penuntut Umum (JPU). Dalam waktu dekat, penyidik bakal melimpahkan tersangka dan barang bukti ke Kejaksaan.(cnni)

Saksikan terus program-program unggulan Duta Televisi live di sini

Berita Lainnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.