Ini Alasan Pemerintah Pangkas Cuti Bersama 2021

Jakarta, DUTA TV — Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy angkat bicara perihal atas keputusan pemangkasan cuti bersama tahun ini yang direspons negatif masyarakat.

Muhadjir memahami keputusan pemerintah memang tidak akan memuaskan semua pihak, apalagi masyarakat luas.

“Tentu ada yang tidak puas dengan kebijakan tersebut,” kata Muhadjir.

Namun, Muhadjir menegaskan keputusan tersebut telah mempertimbangkan kepentingan yang jauh lebih besar. Pemerintah menegaskan, kebijakan ini ditempuh untuk kebaikan semua masyarakat.

Lihat Juga :  Tingkat Kunjungan ke Wisata Waterpark Hanya Naik 40% Saat Imlek

“Kepentingan yang lebih besar, harus diutamakan. Yang penting menyangkut keselamatan orang banyak,” tegasnya.

Pemerintah memutuskan untuk memangkas jadwal libur dan cuti bersama tahun ini. Jadwal cuti bersama yang semula 7 hari, menjadi hanya 2 hari saja.

Keputusan ini tertuang dalam Surat Keputusan Bersama (SKB) Menteri Agama, Menteri Ketenagakerjaan, dan Menteri Pendayagunaan Aparatur Sipil Negara 281/2021, 1/2021, 1/2021.

Lihat Juga :  Tingkat Kunjungan ke Wisata Waterpark Hanya Naik 40% Saat Imlek

Alasan utama pemerintah memotong cuti bersama yang disebabkan mobilitas masyarakat yang meningkat selama masa liburan.

Meski demikian, keputusan tersebut tak sepenuhnya diterima oleh masyarakat. Bahkan, tak sedikit yang menganggap kebijakan ini sebagai buntut dari ketidakmampuan pemerintah mengendalikan Covid-19.

 

Berikut cuti bersama tahun 2021 yang dipangkas sebanyak 5 hari:

– 12 Maret: Cuti Bersama dalam rangka Isra Mikraj Nabi Muhammad SAW,

Lihat Juga :  Tingkat Kunjungan ke Wisata Waterpark Hanya Naik 40% Saat Imlek

– 17, 18, 19 Mei: Cuti Bersama dalam rangka Hari Raya Idul Fitri 1442 Hijriah,

– 24 Desember: Cuti Bersama dalam rangka Hari Raya Natal 2021.(cnbci)

Follow Me:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *