Indeks Pembangunan Pemuda di Kalimantan Selatan Masih Rendah

DUTA TV BANJARMASIN – Pemerintah provinsi Kalimantan Selatan melalui Dinas Pemuda dan Olahraga belum lama tadi menggelar  rapat koordinasi bersama Dispora kabupaten kota se-Kalsel dan organisasi kepemudaan serta instansi terkait, untuk membahas peran pemuda di banua.

Berdasarkan data hasil survey badan pusat statistik nasional tahun 2019, indeks pembangunan pemuda di Kalimantan Selatan terpantau masih rendah, bahkan Kalsel menduduki peringkat ke-29 dari 34 provinsi di Indonesia.

Lihat Juga :  Dispora Kalsel Peduli Bencana Banjir, Salurkan Bantuan Hingga ke Pelosok

Hal tersebut membuktikan jika peran pemuda saat ini masih minim dan belum sepenuhnya aktif,  namun melalui rakor ini pemuda diharapkan dapat mencetuskan gagasan, ide, dan memiliki andil dalam membangun banua pada tahun depan.

“Rakor dalam rangka membicarakan sinergisitas antasa Dispora kepada SKPD terkait, pendidikan, perpustakaan, tenaga kerja, sehingga IPP kita dari hasil survey kita berada di urutan 29 dari 34 provinsi, makanya dari hasil survey itu Kementrian Pemuda dan Olahraga memberika  arahan agar memeperkecil IPP ini, sehingga menjadikan lebih baik”, ungkap Siswansyah asisten bid I pemprov Kalsel.

Siswansyah asisten bid I pemprov Kalsel

Untuk pengembangan dan pemberdayaan pemuda sendiri sudah diatur dalam undang-undang Republik Indonesia No. 40 tahun 2009 tentang kepemudaan, dimana pemuda diharapkan dapat berperan serta juga dalam membangun bangsa dan negara.

Lihat Juga :  Dispora Kalsel Peduli Bencana Banjir, Salurkan Bantuan Hingga ke Pelosok

 

Reporter : Nina Megasari

Redha Aulia R


Uploader.
Follow Me:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *