Demi Cegah Covid-19, Libur Akhir Tahun Terancam Dipangkas

Jakarta, DUTA TV — Jatah cuti bersama dan libur akhir tahun 2020 terancam dipangkas. Padahal jika merujuk pada Surat Keputusan Bersama (SKB) yang ditandatangani tiga menteri, jatah libur dan cuti bersama itu bisa didapatkan para pegawai dengan total 11 hari termasuk akhir pekan.

Hal itu berdasarkan surat keputusan yang ditandatangani Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziah, Menteri Agama Fachrul Razi dan Menteri Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Tjahjo Kumolo bernomor 440 Tahun 2020 dan Nomor 3 Tahun 2020 tentang Perubahan Ketiga Atas Keputusan Bersama Nomor 728 Tahun 2019, Nomor 213 Tahun 2019, Nomor 01 Tahun Tahun 2019 Tentang Hari Libur Nasional dan Cuti Bersama Tahun 2020. Jatah cuti itu terhitung sejak 24 Desember 2020 hingga 1 Januari 2021.

Lihat Juga :  Libur Akhir Tahun Dinanti Sekaligus Diwanti – Wanti

Jatah libur itu sebagian adalah libur pengganti Idulfitri 2020 yang digeser ke akhir tahun 2020, yakni cuti pada 28-31 Desember 2020.

Dalam SKB itu dirinci bahwa satu hari libur nasional jatuh pada Jumat, 25 Desember 2020 yang merupakan Hari Raya Natal. Sementara cuti bersama pertama jatuh pada 24 Desember 2020 yang merupakan cuti bersama Hari Raya Natal.

Lihat Juga :  YLKI Pusat Pilih Pontianak untuk Monitor Lalin Nataru

Sementara 26-27 Desember adalah akhir pekan, Sabtu dan Minggu, sehingga para pegawai tetap mendapatkan waktu libur.

Libur juga akan tetap berlanjut pada 28-31 Desember yakni sepanjang Senin hingga Kamis pada Desember 2020 yang merupakan jatah cuti bersama Idul Fitri pada akhir tahun. Kemudian Jumat, 1 Januari yang merupakan libur Tahun Baru 2021. Libur itu juga kemudian diikuti 2 dan 3 Januari 2021 yang merupakan Sabtu dan Minggu.

Maka merujuk pada penetapan itu, para pegawai yang mendapatkan jatah libur dan cuti bersama akhir tahun akan mulai kembali bekerja pada 4 Januari 2021 setelah menjalani libur selama 11 hari dimulai 24 Desember 2020 hingga 3 Januari 2021.

Lihat Juga :  8 Destinasi Wisata Loksado yang Wajib Dikunjungi

Namun, pada pernyataan Presiden Joko Widodo melalui Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia (Menko PMK) Muhadjir Effendy, jatah libur ini terancam dipangkas demi antisipasi terjadinya klaster libur panjang penyebaran Covid-19.

Muhadjir mengatakan Jokowi meminta pejabat terkait segera melakukan rapat koordinasi untuk memutuskan teknis pengurangan jatah libur pada akhir tahun ini.(cnn)

Follow Me:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *