Buntut Kasus Polsek Astana Anyar, Polda Kalsel Gelar Tes Urine Anggota

Polda Kalsel, Banjarmasin, Duta TV – Kapolri Jenderal Polisi Drs. Listyo Sigit Prabowo, M.Si. menerbitkan Surat Telegram (ST) imbas dari kasus Narkoba yang menjerat Kapolsek Astana Anyar dan 11 anggotanya.

Untuk mencegah tidak terulangnya kembali kasus tersebut yang melibatkan anggota Polri, Kapolri memerintahkan seluruh Kapolda melakukan tes urine kepada anggotanya.

Perintah itu tertuang dalam Surat Telegram Kapolri Nomor: ST/331/II/HUK.7.1./2021 tanggal 19 Februari 2021. Dalam TR tersebut, Kapolri juga memerintahkan para Kapolda melakukan deteksi dini penyalahgunaan Narkoba dengan melakukan penyelidikan dan pemetaan anggota yang terindikasi terlibat Narkoba.

Lihat Juga :  Minimalisir Penyebaran Covid-19 Dan Jaga Harkamtibmas Dengan Melaksanakan Patroli

Berdasarkan instruksi Kapolri itu, Polda Kalsel menggelar test urine mendadak dan secara acak kepada Satker di lingkup Polda Kalsel, Senin (22/2/2021) pagi.

Sebelum melakukan pemeriksaan kepada Satker Polda Kalsel yang kali ini mendapat giliran adalah Satker Direktorat Intelkam, lebih dulu para personel Bid Propam Polda Kalsel melakukan pemeriksaan internal dengan dipimpin langsung oleh Kabid Propam Polda Kalsel Kombes Pol. Dudy Iskandar, S.I.K., M.H.

Lihat Juga :  Tangkal Radikalisme Dit Intelkam Polda Kalsel Rangkul Pemuda

Pemeriksaan urine dilakukan usai anggota Bid Propam melaksanakan Apel Pagi dan sebagai contoh sebelum melaksanakan pengecekkan disiplin kepada anggota Polda Kalsel.

Test urine seluruh personel Polri ini bertujuan sebagai wujud pengawasan langsung pimpinan kepada bawahannya guna mengantisipasi adanya anggota yang terlibat penyalahgunaan Narkoba.

Selain itu deteksi dini pemeriksaan urine Narkoba ini dalam rangka Polri Presisi (Prediktif, Responsibilitas, Transparansi Berkeadilan).

Lihat Juga :  Polda Kalsel Gelar Sosialisasikan Program Prioritas 100 Hari Kerja Kapolri

Dari 128 orang personel Dit Intelkam Polda Kalsel tidak ditemukan indikasi penyalahgunaan Narkoba dengan dilakukan pemeriksaan 3 indikator casette berupa Ampethamine, Morphine dan THC.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *