PLN Tuntaskan Penyambungan Bantuan Pasang Baru Listrik 4.797 Keluarga Kurang Mampu

Banjarbaru, DUTA TV – PLN Tuntaskan Penyambungan Bantuan Pasang Baru Listrik Gratis ke 4.797 Keluarga Kurang Mampu melalui program Bantuan Pasang Baru Listrik (BPBL) Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) . Sebanyak 3.281 keluarga di Kalimantan Tengah dan 1.516 keluarga di Kalimantan Selatan.

Hadirnya listrik pun disambut gembira masyarakat, salah seorang penerima manfaat, Budianto (47), warga Desa Karang Mulya, Kabupaten Kotawaringin Barat, Kalimantan Tengah merasa gembira ketika listrik dirumahnya resmi menyala. Sebab, pria yang sehari-hari bekerja sebagai buruh harian lepas kini lebih nyaman menggunakan listrik.

“Sebelumnya listrik dirumah saya ikut menyalur dengan tetangga rumah, saya harus iuran 100 ribu rupiah perbulan. Dengan adanya bantuan BPBL ini saya berterima kasih dan sangat terbantu. Semoga kedepan program ini terus berjalan dan dapat membantu warga yang lain,” ujar Budianto.

Ditempat yang berbeda, Goris Mere (44), salah seorang warga yang mendapatkan bantuan BPBL di Desa Tanah Siang, Kabupaten Murung Raya, Kalimantan Tengah mengungkapkan rasa terima kasihnya kepada semua pihak yang telah membantu pemasangan listrik gratis.

“Terima kasih kepada Pemerintah Pusat, PLN, dan Pemerintah Daerah yang sudah memberikan pasang baru listrik gratis, dengan listrik ini saya sangat terbantu. Tadinya penerangan masih pakai lentera, sekarang pakai lampu,” kata Goris Mere.

Program yang mengacu pada Peraturan Menteri ESDM Nomor 3 Tahun 2022 menargetkan sebanyak 80.000 rumah tangga yang tersebar di 22 provinsi di Indonesia mendapatkan program BPBL dari APBN. Masyarakat penerima program BPBL akan mendapatkan instalasi listrik rumah berupa 3 titik lampu dan 1 kotak kontak, pemeriksaan dan pengujian instalasi yang di tuangkan dalam Sertifikat Laik Operasi (SLO), penyambungan ke PLN, dan token listrik pertama.

“Listrik merupakan kebutuhan dasar kita semua. Untuk itu ketersediaan listrik yang cukup, andal, ramah lingkungan, serta dengan harga yang terjangkau menjadi perhatian pemerintah, khususnya di Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral,” ujar Yurod Saleh Tenaga Ahli Menteri ESDM Bidang Pengawasan Obvitnas dalam keterangannya.

Salah satu upaya pemerintah untuk meningkatkan pemerataan energi dan membantu masyarakat memperoleh akses listrik adalah melalui program BPBL.

“Kami mengucapkan terima kasih dan apresiasi kepada PLN yang telah mensukseskan program BPBL. Kita semua berharap Program ini dapat memenuhi kebutuhan energi listrik masyarakat dan meningkatkan taraf hidup untuk kegiatan ekonomi yang lebih produktif,” pungkas Yurod.

Legislator Komisi VII DPR RI, Drs. H. Mukhtarudin, menyampaikan apresiasinya kepada seluruh pihak atas terwujudnya program BPBL ini. Beliau juga menjelaskan betapa pentingnya kebutuhan listrik bagi masyarakat.

“Program BPBL ini adalah membuktikan negara hadir dan pemerintah serta stakeholder terkait dalam rangka keadilan energi, karena listrik adalah kebutuhan dasar masyarakat, sehingga kehidupan masyarakat lebih produktif,“ ujar Mukhtarudin.

Senada, General Manager PT PLN (Persero) Unit Induk Distribusi Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah, Muhammad Joharifin mengatakan bahwa Program BPBL ini merupakan bukti nyata dukungan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) mengejar target rasio elektrifikasi sebesar 100%.

“PLN siap melaksanakan tugas sebagai penggerak dibidang ketenagalistrikan, serta siap bekerjasama dengan seluruh stakeholder dan mitra strategis guna wujudkan rasio elektrifikasi sebesar 100% di Kalsel dan Kalteng,” ujar Joharifin.

“Kedepan, PLN berharap kolaborasi ini makin memperkuat sinergi untuk melakukan perluasan dan pengembangan kerjasama lainnya, kami yakin Program BPBL 2022 dapat memberikan manfaat bagi masyarakat yang membutuhkan,” pungkas Joharifin.

Tim Liputan

Asiah

Uploader.

Berita Lainnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *